Keyakinan Syiah tentang Khilafah

Mazhab Syiah berkeyakinan bahwa:

1. Masalah khilafah merupakan masalah pengangkatan dan ditentukan dari sisi Allah Swt dan Rasulullah Saw berulang kali, sesuai dengan perintah Allah Swt memproklamirkan Ali sebagai pengganti dan khalifah setelahnya di hadapan kaum Muslimin.

2. Pengganti dan khalifah Rasulullah Saw terdiri dari dua belas orang dan redaksi “itsna asyar” (dua belas) disebutkan pada kitab-kitab dua mazhab (Sunni dan Syiah) bahwa khalifah pertama (dari dua belas khalifah) adalah Ali bin Abi Thalib As dan khalifah terakhir adalah Hadhrat Hujjat bin al-Hasan al-Askari (Imam Mahdi As).

3. Kendati Ali As merupakan seorang khalifah yang diangkat oleh Allah Swt dan Rasulullah Saw namun pada masa tertentu, dikarenakan beberapa faktor, beliau menjauh dari pos khilafah ini demi kemaslahatan Islam dan kaum Muslimin. Meski demikian, beliau tetap memberikan counseling, pandangan yang penuh hikmah dan musyawarah konstruktif untuk membantu para khalifah sebelumnya (Abu Bakar, Umar dan Utsman) dan tidak membiarkan mereka sendiri dalam menghadapi musuh-musuh Islam.

Keyakinan Syiah dalam masalah khilafah dan pengganti Rasulullah Saw adalah sebagai berikut:

1. Imam dan khalifah Rasulullah SAW memiliki seabrek tugas dan tanggung jawab. Tugas terpenting seorang khalifah pasca wafatnya Rasulullah SAW adalah: Mengelaborasi ajaran-ajaran al-Qur’an, menjelaskan hukum-hukum syariat, menjaga masyarakat dari segala jenis penyimpangan, menjawab seluruh pertanyaan agama dan teologi, mengimplementasikan keadilan di tengah masyarakat dan menjaga seluruh tapal batas Islam dari serangan musuh-musuh.

2. Imam dan khalifah Rasulullah SAW dari sudut pandang keilmuan dan akhlak mendapatkan perhatian khusus Ilahi. Artinya bahwa seorang imam dan khalifah harus memiliki keilmuan dan akhlak sebagiamana Nabi Saw dan terjaga dari segala jenis kesalahan, kealpaan dan kelalaian demikian juga dari segala jenis dosa dan kekeliruan. Dan atas dasar ini, untuk mengidentifikasi dan mengangkat khalifah hanya dapat dilakukan dari sisi Allah SWT dan disampaikan melalui Rasulullah SAW atau imam sebelumnya.

3. Rasulullah SAW memproklamirkan imam dan pemimpin setelahnya yaitu Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah setelahnya. Dan tugas penting ini disampaikan oleh Rasulullah SAW pada pelbagai kesempatan. Karena itu, Imam Ali bin Abi Thalib senantiasa memandang dirinya sebagai imam dan khalifah yang benar dan belâ fashl (langsung, segera setelah) Rasulullah SAW.

4. Khalifah Rasulullah SAW terdiri dari dua belas orang dan penyebutan redaksi “itsna ‘asyar” disebutkan pada kitab-kitab dua mazhab (Sunni-Syiah) dimana khalifah pertamanya adalah Ali bin Abi Thalib dan khalifah terakhir adalah Hadhrat Hujjat bin al-Hasan al-Askari (Imam Mahdi).

5. Nama-nama suci para Imam Maksum dan khalifah Rasulullah Saw adalah sebagai berikut:

Ali bin Abi Thalib, Hasan bin Ali, Husain bin Ali, Ali bin Husain, Muhammad bin Husain, Ja’far bin Muhammad, Musa bin Ja’far, Ali bin Musa, Muhammad bin Ali, Ali bin Muhammad, Hasan bin Ali, Muhammad bin Hasan (Imam Mahdi).

6. Berkenaan dengan sahabat Rasulullah Saw, Syiah meyakini bahwa untuk mengkaji dan mempelajari karakteristik setiap orang maka seluruh perilaku dan perbuatannya harus dikaji dan ditelisik dan kedudukan serta jabatan yang dimiliki seseorang tidak boleh menjadi penghalang adanya penelitian dan pengkajian. Menjadi seorang sahabat dan menyertai Rasulullah Saw kendati merupakan sebuah kebanggaan dan kehormatan besar namun hal ini tidak menjadi dalil bahwa mereka maksum atau kita menutup mata atas kesalahan-kesalahan mereka.

Syariah dalam Itsna Asyariyyah

Para pengikut ajaran Syi’ah Itsna Asyariyyah mendasarkan hukum mereka (Syariah) pada al-Qur’an dan Sunnah Rasul. Perbedaan antara hukum syariah Sunni dan Syiah terletak pada keyakinan bahwa Nabi Muhammad memberikan Ali ra. sebagai pemimpin pertama setelah Nabi Muhammad saw. Lebih lanjut, menurut pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah, bahwa Imam atau pemimpin umat tidaklah dapat dipilih oleh manusia secara demokrasi (pemilu). Imam adalah jabatan langsung dari Allah swt. Sedangkan pengikut Sunni percaya bahwa pemimpin umat dipilih dengan pemilu dan yang memiliki suara terbanyaklah yang menjadi pemimpin (khalifah). Perbedaan inilah yang membuat Syi’ah dan Sunni menjadi terpecah. Berikut ini adalah perbedaan lain dalam masalah Syari’ah antara Syi’ah dan Sunni:

  1. Mengambil hadits dari Nabi Muhammad saw. dan para Ahlul Bait[1].
  2. Tidak mengambil hadits dan contoh yang diriwayatkan oleh Abu Bakar, Umar dan Usman (Mereka bertiga adalah khulafaur rasyidin sebelum Ali ra.)
  3. Memberikan status ma’shum (bebas dari kesalahan) kepada para Imam dan mengikuti contoh dan ajaran mereka.

Doktrin utama

Dalam ajaran Islam aliran Syi’ah Itsna Asyariyyah, terdapat 10 rukun islam, mencakup 5 rukun Sunni, tapi mereka memiliki 5 Ushuluddin (rukun iman versi Sunni). Berikut ini adalah keyakinan-keyakinan para pengikut Itsna Asyariyyah dalam dua hal yaitu Ushuluddin (prinsip keyakinan) dan Furu’ ad-Din (prinsip keagamaan) :

Prinsip keimanan Itsna Asyariyyah

Aliran Itsna Asyariyyah tidak membolehkan taklid (keyakinan yang buta), tapi setiap mereka yang sudah mukallaf harus mengetahui keyakinan yang sudah ditentukan:

  • Masalah ketauhidan: Para pengikut Itsna Asyariyyah meyakini bahwa Allah-lah pencipta, menciptakan Adam langsung dengan tangan-Nya, kemudian menghidupkannya, memberinya rizki dan mematikannya. Juga memberi manusia sakit dan ujian, semua atas kekuasaan-Nya (QS Yasin:82). Mereka juga percaya bahwa Allah Maha Kuasa, Allah Maha Esa, Allah tidak terlihat dan tidak tergambar secara lahiriah oleh manusia. Secara tauhid, mereka sama dengan umat Islam pada umumnya.
  • Masalah keadilan: Para pengikut Itsna Asyariyyah meyakini bahwa Allah tidak menganiaya satupun dari hamba-Nya, dan setiap hamba-Nya diberikan rizki sesuai yang dibutuhkannya.
  • Masalah kenabian: Para pengikut Itsna Asyariyyah meyakini bahwa rasul terakhir umat Islam adalah Rasulullah Muhammad SAW. dan mengikuti ajaran Nabi Muhammad SAW adalah wajib, seperti yang tercantum di Al-Qur’an (QS Ali ‘Imran:85)
  • Masalah imamah: Pengikut islam Syi’ah termasuk cabang Itsna Asyariyyah (Syiah Imamiyah) mempercayai bahwa ada sistem kepemimpinan yang disebut imamah yang berasal dari Nabi Muhammad. Imam sendiri bertugas untuk memimpin umat Islam dengan petunjuk dari Allah swt. Dan dalam prinsip ajaran Syi’ah disebutkan bahwa sesungguhnya Allah tidak akan membiarkan umat Islam tanpa pemimpin. Mereka mempercayai bahwa Imam ma’shum (bebas dari dosa) dan jabatan Imam adalah langsung dari ilham yang didatangkan oleh Allah. Setiap Imam akan berwasiat kepada Imam selanjutnya.
  • Masalah Kebangkitan: Bahwa Allah menghidupkan manusia untuk beramal. Mereka yang beramal baik akan diberikan ganjaran untuk masuk ke surga selamanya, sedangkan yang beramal buruk akan dimasukkan ke neraka selamanya

Tempat suci dan bersejarah Itsna Asyariyyah

Setiap muslim, baik Sunni maupun Syi’ah, memiliki tempat-tempat suci. Di antara tempat suci tersebut adalah tiga masjid suci yaitu Masjidil Haram di Mekkah, Masjid Nabawi di Madinah, dan Masjidil Aqsa di Jerussalem. Selain tiga tempat tersebut, Syi’ah juga memiliki beberapa tempat suci yang kebanyakan di antaranya adalah makam-makam para Imam. Berikut tempat-tempat suci Syi’ah:

Daerah penyebaran

Fokus daerah penyebaran ajaran Syi’ah aliran Itsna Asyariyyah berada di Iran, Irak, Azerbaijan, dan Bahrain. Daerah-daerah ini merupakan penyumbang terbesar pengikut ajaran Syi’ah Itsna Asyariyyah. Daerah lain yang juga terdapat banyak pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah berada di wilayah Teluk Persia dan di Lebanon. Pengikut Syi’ah juga terdapat di Arab Saudi, yang notabene penduduk Arab Saudi beraliran Sunni Wahabi. Pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah di Arab Saudi terpusat di beberapa kota seperti Qatif, Madinah dan di Al-Hasa’. Selain itu, pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah juga dapat ditemui di Muskat, Oman dan di negara-negara yang terdapat di Asia Selatan.

Jumlah pengikut

Lokasi kerajaan Safawi, sebuah kerajaan dengan mayoritas penduduk Islam Syi’ah

Menurut Ensiklopedia Britannica, terdapat 60-80 juta (40 juta di antaranya adalah pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah) pengikut Syi’ah di seluruh dunia. Sedangkan menurut Ensiklopedia Kristen Internasional, diyakini bahwa jumlah pengikut Syi’ah adalah 135 juta di seluruh dunia.

Berikut ini adalah detail dari jumlah pengikut Syi’ah berdasarkan negara asal, menurut 2008 World Facteook:

  •  Iran dengan jumlah sebanyak 58 juta pengikut Syi’ah
  •  Irak dengan jumlah sebanyak 17-18 pengikut Syi’ah.
  •  Afganistan dengan jumlah sebanyak 6 juta pengikut Syi’ah.
  •  Azerbaijan dengan jumlah sebanyak 5 juta pengikut Syi’ah.
  •  Kuwait dengan jumlah sebanyak 400 ribu pengikut Syi’ah.
  •  Bahrain dengan jumlah sebanyak 400 ribu pengikut Syi’ah.
  •  Lebanon dengan jumlah sebanyak 1.2 juta pengikut Syi’ah.
  •  Arab Saudi dengan jumlah sebanyak 1.5 sampai 2 juta pengikut Syi’ah.
  •  Pakistan dengan jumlah sebanyak 33 juta pengikut Syi’ah.
  •  India dengan jumlah sebanyak 30 juta pengikut Syi’ah.
  •  Tajikistan dengan jumlah sebanyak 306 ribu pengikut Syi’ah
  •  Turkmenistan dengan jumlah sebanyak 185 ribu pengikut Syi’ah.
  •  Uzbekistan dengan jumlah sebanyak 1.4 juta pengikut Syi’ah.
  •  Kirgizstan dengan jumlah sebanyak 117 ribu pengikut Syi’ah.
  •  Kazakhstan dengan jumlah sebanyak 355 ribu pengikut Syi’ah.
  •  Rusia dengan jumlah sebanyak 1.2 juta pengikut Syi’ah.

Berdasarkan jumlah di atas, dapat dihitung dan totalnya mencapai 158 juta pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah dan Syi’ah Isma’iliyyah di seluruh dunia. Dengan adanya pengikut Syi’ah Isma’iliyyah yang hanya berkisar 35 juta di seluruh dunia, maka didapatkan bahwa pengikut Syi’ah Itsna Asyariyyah di seluruh dunia berjumlah 123 juta pengikut. Perkiraan terakhir bahwa pengikut Syi’ah berjumlah 170 juta orang di seluruh dunia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s